Thursday, November 26, 2015

KESASAR NDEK SEMARANG (WE’RE LOST IN SEMARANG)



Stripping perjalanan masih belum berakhir, setelah Karimun Jawa dan Jepara, kini waktu nya Semarang. Baru tau kalau bis  Jepara – Semarang itu sebesar Kopaja. Awal naik di Jepara, masih kosong itu bis tapi lama – lama menjadi padat. Untung kita duduknya dekat pintu depan jadi masih dapat angin, tapi perjalanan tidak semulus yang diharapkan, karena begitu mau masuk Semarang tiba – tiba aja kita disuruh pindah bis, dan mau ga mau kita kudu lari – lari dan rebutan kursi. Sumpah itu bis yang sebesar kopaja padat banget, belum lagi beberapa orang yang dengan cuek aja nyalain rokok, beeeeuhh, belum lagi polusi dari luar yang kebetulan waktu itu memang sedang ada perbaikan jalan. Manalah kali ini kita harus berdiri manis di bis. Capek, sempit, polusi…..paket komplit. Sempat bikin drop buat ngider – ngider Semarang, malah pengen balik langsung aja ke Bandung. 

Ahaa…. bukan Sandra namanya kalau menyerah segampang itu…. 

Begitu sampai di Semarang, dramanya masih berlanjut, waktu itu udah mau magrib aja, dan belum tau mau kemana juga dan yang dodolnya cuma kepikiran satu tempat aja yaitu Kota Lama. Begitu mau browsing tentang penginapan yang ada di kota lama, eeeh paket internet di henpon pake acara ngadat lagi. Memang gue ga persiapan booking hotel sama sekali, karena waktu itu belum pasti juga mau mampir apa enggaknya dan lagi kita pergi bukan pas waktu liburan jadi kemungkinan hotel banyak yang kosong. Daripada stuck dengan henpon yang ngadat akhirnya kita memutuskan untung menggunakan kembali GPS manual……hidup GPS MANUAL !!

Singkat cerita sampailah kami di Kota Lama. Jalan - jalan tanpa sambil cari penginapan dan bikin adek gue yang dari  tadi bete, tiba – tiba berubah senang begitu ngeliat bangunan tua yang ada di Kota Lama ini,  dan langsung bilang, “Kita semingguan yuk Kak di Semarang-nya”……iiissssh padahal tadi mau langsung balik ke Bandung aja tuh.

Akhirnya ngadem bentar di Taman Sri Gunting yang ada di Kota Lama, dan memanfaatkan wifi gratis tentunya, hingga akhirnya kita memutuskan untuk nginap di hotel yang ada di Jalan Imam Bonjol, dan kita putuskan malam ini cukup sekian dulu jalannya, beneran mau mandi dah, ini penampilan sudah ga rakarukaruan .

Sejauh ini GPS manual, mulai dari bapak security terminal, sopir angkot beserta ibu – ibu penumpang, bapak security Bank Mandiri, tukang parkir sampai tukang becak benar – benar sangat membantu dan mereka juga RAMAH, sama sekali ga memanfaatkan kami yang Kasasar ndek Semarang ini, Matur Nuwun atas bantuannya  :bow: .     

Hari kedua........,

Rencananya kita mau mengunjungi beberapa museum yang ada disini, dan yang pertama terlintas adalah Lawang Sewu, belum pool rasanya kalau ke Semarang ga mengunjungi Lawang Sewu yang fenomenal dengan cerita horornya itu. Jadilah kita dengan modal GPS Manual memulai hari ini, entahlah gue keranjingan dengan yang namanya GPS manual di Semarang, yaabis orang – orangnya ramah dan very helpful…..Lumayankan bisa menghemat baterai henpon *Eh

On the way ke Lawang Sewu yang ada di Jl. Pemuda sekitaran Komplek Tugu Pemuda  pake busway, murah dan nyaman. Tapi busway di Semarang ini agak berbeda sistemnya dengan yang di Jakarta, tiket hanya berlaku untuk sekali jalan, dan hanya beberapa koridor yang memberlakukan tiket transit, tapi tetap masih murah kok sekitar 3.500 saja  

Lawang Sewu ini dulunya bernama Het Hoofdkantor van de Nederlands – Indische Spoorweg Maatschappij (NIS), tapi setelah merdeka dipakai sebagai kantor PT.Kereta Api. Karena bangunannya ini terdiri dari banyak jendela yang tinggi dan lebar, makanya masyarakat setempat menyebutnya dengan Lawang Sewu yang artinya “seribu pintu”, walapun aslinya ga sampai seribu juga sih.  Tadinya gue ngajakin ke Lawang Sewunya pas malam aja, kan jam bukanya dari jam 07.00 – 22.00, tapi tentu saja di tolak mentah – mentah ama adek gue,malah disuruh pergi sendiri aja,  kan kalau pergi sendiri malam – malam mana seruuu, masa takut ga di bagi – bagi :muhaha::muhaha:

Untuk tiket masuknya juga ga mahal cukup Rp 10.000/orang  dan Rp 30.000 kalau yang mau pake guide. Begitu masuk nuansa tempoe doeloe nya berasa, karena waktu itu sedang ada renovasi jadi beberapa tempat di tutup, termasuk penjara bawah tanah yang fenomenal itu. Jadilah yang bisa dinikmatin adalah ruangan tempat sejarah kereta api, yang memamerkan foto – foto sejarah per-Kereta Apian, di Indonesia, beserta maketnya dan onderdil – onderdilnya, dan ada video zaman baheula tentang transportasi ini yang selalu di putar, dan gue anteng nontoninnya bersama bocah – bocah cilik nan imut waktu itu *berasa banget deh udah tuanya kalo moment seperti ini*. Ada kejadian yang lucu juga pas gue lagi jalan – jalan sendiri di gedung utamanya, papasan sama suami istri, yang mana istrinya dengan serius menceritakan dengan serius tentang Lawang Sewu termasuk cerita – cerita spooky nya ke suaminya yang bule, dan ga berapa lama setelahnya, tiba – tiba datanglah serombongan anak – anak, nah mulai deh si masbul nya iseng dengan ngeluarin suara – suara horror, maksudnya mau nakut-nakutin bocah – bocah itu ya Masbul ? tapiii sayang mereka ga merasa takut tuh, maaf ya Masbul suara hantu di Indonesia beda sama hantu luar negeri

Lawang Sewu dari samping

udah berasa horor ga ?
keterangan mengenai kaca patri yang diatas
Salah satu mesin perkeretaapian jaman dulu

Tadinya kita mau lanjut ke Museum Perjuangan Mandala Bhakti yang cuma menyeberang cantik dari Lawang Sewu, tapi sayangnya sedang ga buka, ga tau juga kenapa, karena ga ada orang yang bisa ditanyain saat itu. Akhirnya kita memutuskan untuk ke Museum Jamu Nyonya Meneer yang di Jl. Kaligawe KM 4, Muktiharjo Genuk, jauh ternyata sodara – sodara, ada kali sekitar 45 menitan, Alhamdulillah nya ga pake macet. 


Udah jauh – jauh kesana, kita sekali lagi ga beruntung, Mba yang jagain museumnya udah pulang gegara anaknya lagi sakit, dan hanya beliau yang bisa menjelaskan semuanya, jadi kita ga bisa masuk padahal waktu itu masih jam operasional, harusnyakan ada beberapa orang guide L.  Sempat nego – nego minta di bolehin masuk buat liat – liat yang konon katanya itu museum terbagi dua bagian yaitu bagian yang menyajikan proses pembuatan jamu dari A ke  Z, semacam agrowisata tentang jamu dan bagian yang memamerkan koleksi pribadi Nyonya Meneer, tapi tetap di tolak mentah – mentah. Mereka menyarankan untuk datang ke pabrik jamu nya yang ada di Jl. Raden Patah No.191 -199, kalau – kalau mau beli jamu. Singkat cerita sampailah kita di pabrikya, entah kenapa ini adek gue semangat beneer mau beli jamu. Semua orang aja di telponin, nawarin mau nitip jamu gaaaaaaaa ?

Keliling Semarang dengan angkutan umum bikin kita mulai tau sedikit banyaknya mengenai kota ini, yang jadi patokan  kita adalah Pasar Johar, karena disini pusat berbagai jurusan angkot, benar  ga ?
Udah mulai malam, tujuan berikutnya adalah alun – alun kota Semarang. Makin malam makin rame dan beragam stand kuliner berjejer disekeling alun – alun ini, otomatis perut langsung  perut keroncongan, haahaa…..


Namanya liburan no times limit, jadilah setelah puas dari alun – alun kita jalan kaki menuju penginapan sambil menikmati semarang dimalam hari, tapi cuma bertahan sekitar 30 menitan aja, selanjutnya kita ngangkot lagi, mumpung belum terlalu malam masih bisa nyari penginapan lagi. Tadinya mau pindah ke  sekitaran alun – alun aja biar dekat kemana – kemana, tapi hotel yang sesuai budget kita udah penuh, not our lucky day kayanya hari ini.

Nyampe hotel browsing hotel bentaran (baca : fakir wifi), dan kita memutuskan pake becak aja, dekat ini.  Tapi entah suara gue nya yang kekecilan ato mas – masnya yang budek, jadilah misunderstanding, gue bilang mau ke daerah selatan malah dibawa ke daerah tengah,mau marah juga udah malas duluan. Ditengah kemalasan untuk marah itu, adek gue ngeliat kalo ada Hotel Ibis budget, jadi aja kita minta diturunin disana, dan Alhamdulillah masih banyak kamar yang kosong, kalau gini batal bete deh sama si mas tukang becaknya, nyasar membawa berkah ceritanya .

Udah malam, udah dapat hotel, udah makan, eh ada Mall Paragon nih. Langsung berasa udah lama ga ngemoll , dan barang yang kita cari adalah Masker, ini muka kan masih belum jelas penampakannya gegara gosong waktu main di Karimun Jawa kemaren. Jadilah begitu balik ke hotel pas mau tidur kita berdua bermasker ria sambil meringis kesakitan, periiiiih ternyata kakaaaa….memang benar kata pepatah beauty is pain
 
Hari ketiga......,

Berhubung ini adalah hari terakhir di Semarang, baru deh kita bikin itinerary dadakan, mulai dari Klenteng Sam Poo Kong. Klenteng ini selain tempat wisata juga masih berfungsi sebagai tempat ibadah. Begitu masuk kita dapat merasakan nuansa Tiongkok, bangunan khas, halaman yang luas (langsung ngebayangin orang - orang yang latihan wushu seperti di film kungfu), dan patung Laksamana Cheng Ho (Zheng He) setinggi 10m yang didatangkan langsung dari Cina. Konon katanya Laksamana Cheng Ho ini beragama Islam, mungkin karena itu juga ada musholla di dalam klenteng, tapi gue berfikiran adanya mushalla karena untuk memudahkan wisatawan muslim untuk beribadah, indahnya keberagaman agama yang damai.

Laksamana Cheng Ho


Klenteng ini juga suka digunakan untuk ajang kumpul komunitas / kelompok mahasiswa sebagai tempat diskusi, mungkin diskusi dengan nuansa outdoor bikin lebih kreatif *sotoy saiaa*. Buat wisatawan yang mau berfoto dengan baju ala - ala jaman kekaisaran, bisa langsung datangi aja stand photo yang ada didalam kelenteng..

salah satu bangunan di kuil
Beberapa relief yang ada di kuil

Puas menikmati klenteng, tadinya mau langsung ke Mesjid Agung, tapi apa daya adek gue mulai mengeluarkan aura bete, karena udah kelaparan akut, akhirnya berkat rekomendasi pak sopir taksi yang baik hati, kita menikmati soto khas Semarang, nah gue lupa nama tempatnya tapi masih dekat dari daerah Pandanaran. Baru kali ini kita nyobain soto Semarang dan langsung sukaaaa, buktinya adek gue ampe makan 2 mangkok dan request kalau entar malam mampir lagi disini sebelum balik ke Bandung, ...lapar apa doyan mbaa ?  
Penampilan yang tidak berbanding lurus dengan rasa..enyak
I know my little sister attitude, asalkan perutnya dah kenyang dia bakalan semangat 2*45 diajak kemana - mana....Dziiigh. So...next yang kita kunjngi adalah Mesjid Agung. Kesan pertama begitu masuk halaman mesjid ini adalah LUAS. Arsitekturnya kece, ada campuran gaya arsitektur Jawa, Islam dan Romawi (pilar - pilar yang mirip dengan Collosseum Roma). Dihalamannya juga ada payung - payung raksasa seperti yang ada di Masjidil Haram dan didalam mesjidnya, ada sebuah Al-quran raksasa. Pembangunan mesjid ini memakan waktu sekitar 4 tahun yaitu dari 6 September 2002 - 14 November 2006.

Halaman mesjid dengan payung raksasa yang masih kuncup
Waktu gue nongkrong di tangga mesjid, tiba - tiba ada dua orang anak kecil yang lagi semangat main kejar - kejaran, sampai akhirnya salah satu dari mereka kesandung dan jatuh, Ooouch....gue yang liatnya aja bisa ngerasain sakitnya jatuh di lantai marmer, tapi yang lucunya si bocah ini tadinya mau nangis, tapi berhubung ga ada orang yang dikenalnya (percuma juga nangis, bakal dicuekin juga ama orang - orang), jadinya dia nahan nangis dan sakitnya, tapi begitu gue sodorin air mineral yang dengan malu - malu diambil dan langsung di sosor ampe habis...dasar bocaaaaah
 
bocah cilik
Selesai menikmati Mesjid Agung, waktunya kita kembali ke Kota Lama nan penuh dengan gedung yang historical. Mumpung sudah weekend kan, berarti Pasar Klitikan juga sudah ada. Pasar Klitikan yang hanya ada setiap Sabtu dan Minggu ini menjadi salah satu alasan gue mau mengunjungi Semarang, karena disini kita bisa berburu barang - barang vintage dan antik. Disini kita sempat di tegur sama dua orang cowok dari Jakarta yang juga lagi liburan, yang katanya dia sudah ngeliat kita waktu di Sam Poo Kong dan Mesjid Agung tadi, dan sekarang ketemu lagi di Pasar Klitikan.....waah harusnya bisa dapat payung. kan hatrick Saking serunya dengan barang - barang vintage, sampai lupa waktu udah mau magrib aja, dengan berat hati kita harus cabut, Pandanaran menanti.

Telephone jadul  jamannya jadi anak kuliahan dulu
Jalan Pandanaran terkenal dengan pusat perbelanjaan oleh - oleh khas Semarang. Ada Toko Juwana yang sudah familiar di kalangan wisatawan karena disini seperti one stop shop, karena ada banyak pilhan makanan khas Semarang disini. Berbagai toko yang menjual bandeng juga banyak berjejer  dan untuk kali ini gue pilih toko Presto sesuai dengan request teman ga ketinggalan juga dengan Lumpia Mba Liem nya yang enaaak, tapiii hampir semua lumpia yang gue cobain di Semarang, gue sukaa karena bisaan mengolah rebungnya, gue memang ga begitu suka dengan aroma rebung yang kental. Belum lagi aneka jajanan lainnya yang bikin ngacai, tapi apa daya kita ga bisa lama - lama disini karena sudah mepet dengan jadwal kereta. 

Puasss ???
Sangat tidaaak tentunya, karena masih banyak tujuan menarik lainnya yang belum kita kunjungi, belum lagi mencicipi kuliner khas lainnya, berarti ada alasan kuat untuk kembali ke provinsi ini suatu saat nanti  

.....tapi satu yang paling membekas, yaitu masyarakatnnya yang sangat ramah, sehingga berasa banget nuansa Indonesia-nya yang terkenal dengan keramah tamahannya. 




Tulisan ini diikut-sertakan dalam  LombaBlog Visit Jawa Tengah 2015


No comments :

Post a Comment